Kisah Seekor Tikus Yang Dipanggil Pagi Ini

Kamis pagi ini sekitar 15 menit sebelum shubuh seperti biasa aku masuk ke dalam ruangan cuci pakaian untuk merendam baju sekitar beberapa menit agar mudah di cuci nantinya. Namun kali ini ada pemandangan yg berbeda, ternyata ada seekor tikus terjatuh dan tenggelam di dalam ember yg ukurannya lumayan besar. Pantesan aja pas aku mau ambil air dengan memakai gayung, kok ada yg menggelitik di pergelangan tanganku ya?

Setelah kuperhatikan ternyata ada tikus tercebur ke dalam ember tsb. Pada awalnya sih aku ga gt kasihan, ya terkesan cuek aja. Trus aku keluar dari ruangan tsb. Abis, aku jengkel sama tikus sukanya mengobrak abrik tempat sampah, memakan makanan yg dibungkus di atas meja makan bahkan sampai pintu besi yg udah banyak karatnya pun di grogoti. Jadi semakin parah aja rusaknya pintu besi tsb.

Setelah beberapa menit kukembali masuk, kuperhatikan dipermukaan ember sudah tdk ada tikus tsb yg mencoba berenang ke permukaan. Ternyata dia udah berada dibawah. Kupikir dia bs menahan napas lbh lama dari manusia soalnya perasaanku itu tikus ada bergerak2 dikit gt. Ternyata cm karena goyangan air saja.

Lantas kuambil senter untuk melihatnya. Barulah aku yakin klo dia bener2 mati. Entah kenapa aku jadi kasihan juga sama itu tikus. Aku membayangkan jika aku jadi dia, tentunya menakutkan sekali bukan. Katakanlah aku kecemplung di kolam loncat indah yg dalamnya 8 meter. Trus ketinggian air agak surut sekitar 2 meter dari atas sehingga aku ga bisa meraih tepi kolam. Mungkin saja klo kuat kuusahakan terus mengapung. Tapi tentunya ada waktunya. Mana ada manusia yg bisa mengapung seharian diatas permukaan air. Mungkin sih klo udah mati.
Tapi heran juga ya kenapa kok ada mayat yg terapung? Kebanyakan kan tenggelam.

Beruntung kita masih bisa berusaha mengapung. Kalau tikus dng bentuk fisik seperti itu apa yg bisa dia lakukan?
Makanya kasihan juga sih melihatnya waktu menggerak-gerakkan kakinya, berusaha utk mengapung.
Aku ragu klo kutolong tar dia kembali lagi mengacaukan. Hah sudah lama perang melawan tikus dng memasang berbagai perangkap.
Tapi klo dia mati dng cara seperti itu kasihan juga ya.. jadi serba salah. Tapi ya udah lah.

Ada apa aja ya yg telah dilakukan si Tikus sehingga pagi ini dia dipanggil menghadap Tuhan?
Jadi teringat akan kematian nih. Sudahkah kita beribadah dan memperbaiki iman kita?

Oya berikut ini ada video yg kuambil agar Anda bisa membayangkan situasi ruangan cuci dimana kejadiannya berlangsung.

Advertisements

~ by Rahmat Miftahul Habib on April 30, 2009.

10 Responses to “Kisah Seekor Tikus Yang Dipanggil Pagi Ini”

  1. jorokkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk

    buang tuh tikusnyah………………….

  2. Iya udah dibuang kok. Kan kasihan jg ngeliat tikusnya tuh..

  3. Hikmah bagus menjelang Shubuh… πŸ™‚

  4. Iya, makasih ya Mas udah mampir πŸ™‚

  5. ngintip blog-nya wong mBantul ah …. bagus

  6. He he makasih ya Pak..

  7. kreatif

  8. He.. makasih ya Mas..

  9. kok tau tikusnya cewek? hihihi….

  10. Yang bilang cewek siapa? Ga ada kusebutkan klo itu ce deh πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: